FULL CREDIT!
Chingu, jika ingin mengcopy postingan di blog ini, tolong cantumin credit fullnya ya dan link aktifnya ok ^^ and no bashing..., gunakan bahasa yang baik bila berkomentar.., Kamsahamnida ^^
"YunaArataJJ@KBPKfamily"

Jumat, 02 Maret 2012

[HOROR K-MOVIE] Cinderella (2006)

File:Cinderella (2006 film).jpg


Title: Cinderella (Sin de re lla)
Release Date: 17 August 2006 in South Korea
Country: South Korea
Language: Korean
Subtitle: Korean, English
Genre: K-Horror
Director: Man-dae Bong
Writer: Kwang-soo Son
Length: 94 min (Korea)
Color: Color Company: Mini Film Productions


CAST:
Do Ji-won
Shin Se-kyung
Cheon So-min
Yoo Da-in
An Ah-yeong.


SINOPSIS:

Film ini dimulai dengan kue ulang tahun yang menyala dalam gelap. Sosok yang tak terlihat bersenandung "happy birthday to you" membawa kue ke kamar tapi kemudian menjatuhkannya shock seperti yang kita melihat orang lain yang tidak diketahui siapa bunuh diri dengan cara gantung diri. 

Kemudian cerita selanjutnya diperkenalkan seorang gadis, Su-Kyoung, berbaring di meja operasi siap untuk menjalani operasi plastik. Dia sangat gugup dan ketakutan dan sedang di hibur oleh temannya Hyeon-su. Orang tua Hyeon-su sudah bercerai. Kemuidan ada ibunya Yoon-hee yang seorang dokter bedah plastik yang sukses dan berbakat. Kedua perempuan muda terlihat sedang berbicara dan menunjukkan bahwa mereka memiliki hubungan ibu-anak yang baik. 

Sementara itu, Su-Kyoung sendirian dan panik di ruang operasi. Dia melihat sebuah gambar menakutkan seorang gadis mengenakan gaun biru gelap dan rambut hitam panjang yang menutupi wajahnya. Gadis itu merangkak di bawah meja dan menghilang dari pandangan. Yoon-hee kemudian muncul dan memulai operasi, dia mengatakan pada Su-Kyoung bahwa itu adalah waktunya untuk menjadi cantik. Sehari kemudian adalah hari ulang tahun Hyeon-su. Dia mengatakan pada ibunya untuk mengadakan pesta, ibunya akhirnya meyakinkan dia untuk membuat pesta di rumahnya (dia sangat kaya). 

kemidan cerita berlanjut lagi Hyeon-su di kelas seninya, membuat patung wajah Su-Kyoung. Banyak gadis-gadis berkomentar dikelasnya mengatakan bahwa Su-Kyoung terlihat jauh lebih menarik dari pada yang sebelumnya dan bertanya-tanya apakah dia diet atau menjalani operasi. Hyeon-su kemudian berbicara dengan teman-temannya yang lain  Jae-hui, dan meminta dia untuk mengomentari pekerjaan luar biasa yang dilakukan ibunya pada dirinya.

Pembicaraan dua anak perempuan itu terlihat seru hingga keduanya tertawa, Hyeon-su sengaja memotong wajah model nya itu. Su-Kyoung dengan luka besar muncul di pipinya. Dia berteriak dan lari ketakutan. Dia turun ke bangunan lain sambil memegang wajahnya yang berdarah. Sebuah lengkingan suara misterius dan mengatakan dia ingin wajahnya kembali. Hyeon-su muncul dan bertanya padanya apakah dia baik-baik saja, Su-Kyoung yang terpotong wajahnya dan berdarah tiba- tiba menghilang. Hye-won, seorang gadis yang berteman dengan Hyeon-su telah memutuskan apakah dia harus mengoprasi mata atau hidungnya pada Yoon-hee. Dia memutuskan untuk mengoprasi matanya.

Sementara itu Hyeon-su, Jae-hui dan Su-Kyoung menunggu di halte bus saat seorang wanita tua memberikan selebaran untuk cucu nya hilang. Su-Kyoung menjauh, terganggu oleh peristiwa sebelumnya. Bus itu tiba tapi Hyeon-su menunggu temannya Sung-eon yang akan datang. Jae-hui menunjukkan wajah yang jijik ketika mendengar berita itu namun tidak diberi waktu untuk berdebat ketika kondektur bus mengusirnya untuk segera turun. Sung-eon adalah cewek tomboy dan lebih dekat dengan Hyeon-su dari teman lain yang dia tidak mengenalnya dengan baik, ia juga tidak mengalami masalah dengan operasi plastik. Sung-eon muncul dengan sepeda motor gandeng menuju rumah Hyeon-su itu.

Jae-hui dan Su-Kyoung menunggu di luar rumah Hyeon-su itu. Jae-hui mengeluh, tetapi ketika Hyeon-su dan Sung-eon tiba dia menunjukkan ketidaksukaan sebagai gadis tomboi. Gadis-gadis itu kemudian merayakan pesta Hyeon-su dan Su-Kyoung memberikan kepadanya sebuah boneka mahal untuk hadiah. Ketika menyalakan kue, Su-Kyoung melihat sosok menakutkan yang sama ketika dia menjalani pembedahan muncul di sebelah Hyeon-su, tetapi tidak ada orang lain bisa melihatnya kecuali Su-Kyoung...

Lilin-lilin padam. Dalam panik dan keterburu-buruan, Su-Kyoung jatuh ke arah kue (yang akan dilemparkan pada Hyeon-su) dan kemudian pergi ke kamar mandi untuk mencuci wajahnya. Su-Kyoung mengagumi wajahnya sejenak sebelum ia melihat wajahnya berubah menjadi memiliki luka. Dia berteriak dan berjalan keluar dari rumah Hyeon-su dengan Jae-hui menyalahkan Sung-eon dan memberinya tampilan yang buruk sebelum pergi. Yoon-hee bertanya apa masalahnya tapi Sung-eon meyakinkan dia bahwa semuanya baik. Kemudian kedua gadis sedang melihat sebuah album foto dan tertawa tentang apa yang mereka lihat. Hyeon-su kemudian memberitahu Sung-eon bahwa dia tidak punya foto masa kecil. Yoon-hee mendengarkan melalui pintu dan kemudian berjalan pergi. 

Sementara itu Su-Kyoung  mengunci diri di dalam kamarnya selama berhari-hari dan menolak untuk melihat siapapun. Ibunya memanggil Yoon-hee dan Hyeon-su untuk datang dan membantu. Su-Kyoung mengatakan pada Hyeon-su,dia mengatakan kepadanya bahwa ada sesuatu yang salah dengan wajahnya dan bahwa tidak ada yang dapat membantunya. Hyeon-su memeluk dia, tapi Su-Kyoung mendengar suara lain berkata "cukup" dan Su-Kyoung ketakutan kemudian Hyeon-su keluar. Hyeon-su berdiri di pintu dan Su-Kyoung terlihat memecahkan cermin, tiba-tiba muncul kembali hantu gadis itu dan terlihat closeup mata birunya. Dia kemudian berkata "Aku akan membuat mu cantik" kemudian tertawa keji. Wajah Su-Kyoung yang mulai keras terbelah kemudian terbuka dan dia berteriak, meremas pecahan cermin hingga tangannya berdarah. Hyeon-su dan para wanita lainnya berhasil memasuki ruang setelah Su-Kyoung  berhenti menjerit. Hyeon-su menemukan Su-Kyoung sudah mati dengan kondisi tubuhnya membalik-nya telentang, mengungkapkan wajahnya, terpotong di satu sisi. Ibunya menjerit.

Saat sekolah keesokan harinya, Hye-won berbicara kasar pada Hyeon-su dan menyalahkan kematian Su-Kyoung pada dirinya. Hye-won telah menjalani operasi dengan Yoon-hee. Jae-hui menatapanya  dan mengancam lalu menyebut kan sebuah kata"Dasar gelandangan!"  Hyeon-su marah . Di rumah mereka Yoon-hee mendapati bahwa Hyeon-su menelepon ayahnya (dia tidak tinggal dengan mereka setelah berrcerai). Kemudian Yoon-hee memberikan Hyeon-su sebuah topeng, menutupi seluruh wajahnya. Sementara Hyeon-su tertidur sepasang tangan misterius mulai membelai wajahnya sebelum mencoba untuk mencungkil matanya dengan ibu jari. Hyeon-su panik dan air mata keluar dari topeng wajah dan tidak melihat seseorang dan ibunya kemudian datang menghiburnya dan membagi momen penuh kasih sayang sebelum ibunya menempatkan topeng wajahnya ke dalam kotak di ruangan lain.

Hyeon-su kemudian masuk ke ruangan bawah tanah dimana dia diberitahu untuk tidak pergi ke sana oleh ibunya. Dia menatap tempat menyeramkan itu dan menemukan gambar seorang anak dengan wajah sangat menyeramkan dengan luka bakaran dan sbuah tulisan yang mengatakan, Hyeon-su sebelum operasi. Gadis dengan rambut panjang sedang mengawasi Hyeon-su tapi tiba-tiba menghilang ketika ibunya datang dan menegurnya. Hyeon-su kemudian menjauh dan menolak untuk berbicara kepada ibunya.

Di pesta kolam Hye-won pergi dan duduk di sebelah Jae-hui dan minta maaf untuk tingkah lakunya. Jae-hui kemudian bertanya padanya apakah dia melihat sesuatu yang aneh ketika dia melihat sebuah pisau, Hye-won hanya diam. Kedua gadis itu takut dan pergi untuk mencari tahu pada Yoon-hee apa yang terjadi. Yoon-hee hanya memberitahu mereka bahwa mereka hanya tegang karena kematian Su-Kyoung itu, ke dua anak perempuan itu merasa lega.

Hyeon-su meninggalkan rumah untuk bertemu dengan ayahnya, dia dan Seung-eun mengendarai motor. Dengan hati-hati Yoon-hee mengikuti keduanya.

Hyeon-su berbicara dengan ayahnya, tentang masalalu Yoon-hee. Bertahun-tahun sebelumnya, ia mengatakan saat itu Hyeon-su menunggu di dalam mobil sementara ibunya memberikan file untuk suaminya. Dia berjanji akan berjalan ke taman bersama Hyeon-su. Saat Yoon-hee memasuki gedung, mesin mobil yang masih menyala dan puntung rokok yang juga menyala. Yoon-hee menemukan suaminya bersama seorang wanita sedang melakukan oral seks dan dia memukul kan kepala suaminya dengan file yang dia pegang. Saat ia dan suaminya beradu argumen, mesin mobil meledak, mengerikan membakar Hyeon-su dan dalam keadaan koma. Yoon-hee menangis di rumah sakit selama putrinya tak sadarkan diri dengan wajah yang cacat.

Dia kemudian mengunjungi sebuah gereja dan melihat seorang gadis yatim piatu kecil, Yoon-he mengajak anak itu pulang dengannya, dan menyuruhnya memanggilnya ibu. Gadis yatim piatu menyayangi Yoon-hee dan keduanya memiliki hubungan ibu-anak yang dekat dan penuh kasih sayang. Suami Yoon-hee kemudian pergi ke rumah sakit untuk menjenguk Hyeon-su namun anak itu hilang. Gadis yatim piatu itu masuk ke sebuah ruangan dan melihat gadis cacat terbaring di tempat tidur, itu adalah Hyeon-su. Dia bertanya pada Yoon-hee apakah gadis itu sakit dan Yoon-hee mengatakan ya, sebelumnya dia mengatakan bahwa ia tidak pernah bisa melihatnya. Gadis yatim piatu menerima hal ini sebelum lari keluar dari ruang bawah tanah dengan gembira.

Kembali pada saat itu, Hyeon-su dan ayahnya membicarakan foto dan Hyeon-su. Yoon-hee bertemu dengan mantan suaminya dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak punya hak untuk melihat Hyeon-su. Mantan suaminya kemudian berpendapat mengatakan Hyeon-su adalah gadis yatim piatu itu. Yoon-hee merespon dengan mengatakan "Dia putriKU". Yoon-hee  berdiri di tengah hujan dengan payung dia menatap Hyeon-su sambil menangis, dan Hyeon-su mengatakan "ibu" kemudian memeluknya.

Yoon-hee kembali ke rumahnya dan menyuruhnya untuk mandi. Bel pintu berbunyi dan Yoon-hee pergi untuk melihat siapa yang datang, wajah ngeri ketika dia tahu bahwa Hyeon-su yang membunyikan bel pintu. Ketika dia membiarkan Hyeon-su di dalam, dua argumen hadir di mana Hyeon-su mengatakan bahwa dia bukan ibu kandungnya yang menyebabkan Yoon-hee menamparnya. Hyeon-su mengunci diri di kamarnya, Yoon-hee mengatakan lantai basah kuyup dan kemudian mendengar keran di kamar mandi berjalan. Bak mandi dipenuhi dan diisi dengan gelembung. sebuah genggaman tangan pucat dari sisi bak mandi tapi kemudian meluncur kembali ke air saat Yoon-hee masuk. Yoon-hee mematikan keran dan mulai mandi, langkah kaki meninggalkan kamar mandi dan menuju ruangan Hyeon-su itu. Pintu Hyeon-su yang membuka sendiri dan  Hyeon-su memeriksanya dan melihat itu ibunya berjalan di ujung koridor, tempat tidurnya tiba-tiba menjadi basah. Hyeon-su duduk di atasnya, dan menemukan rambut panjang dan kusut yang basah di punggungnya dan dia menjerit. Dia menarik kembali selimut dan ketakutan menatap gadis dalam gaun biru yang tergeletak basah kuyup di bawah tempat tidur. Dia berteriak lagi dan gadis itu menghilang.

Keesokan harinya Hyeon-su ingin menunjukkan gambar gadis yang hilang dari wanita tua bersama Sung-eon dan kemudian menunjukkan foto yang diberikan kepadanya oleh ayahnya. Sung-eon mengatakan bahwa mereka terlihat persis sama tetapi memiliki warna mata yang berbeda. :) Sementara itu Jae-hui dan Hye-won sedang melukis potret diri. Hye-won pergi ke toilet dan Jae-hui mencuci kuas cat nya. Dia tidak memperhatikan hal itu dan ember cat-airnya tumpah dan kuasnya masuk ke lubang westafel. Dia mencoba mengambil dengan tangannya namun tak dapat menjangkaunya karena tak terlihat dan kemudian memasukkan wajahnya. Jae-hui sengaja air mata memberika efek air mata pada lukisannya. Sung-eon mendapat telepon dari ibu Hyeon-su. Hye-won kembali dan terkejut melihat lukisannya robek dan goresan di wajah Jae-hui, yang sekarang tampak seperti katatonik dan dalam keadaan menyedihkan. Selanjutnya scane berlanjut terlihat dua anak perempuan duduk berhadapan dan tersenyum sambil menggambar sebuah garis di wajah mereka, saling bercerita bagian mana dari wajah mereka perlu diperbaiki. Mereka kemudian mengangkat dua pisau bedah dan mulai perlahan-lahan memotong pada garis, kedua mengucapkan "Aku akan membuat Anda cantik" pada saat yang sama, dengan kaki mereka berada di dalam ember. Hyeon-su dan Sung-eon keduanya memasuki ruangan dan menemukan kedua anak perempuan berlumuran darah dengan wajah robek, sambil tersenyum pada mereka berdua. Ambulans datang dan paramedis membawa Jae-hui dan Hye-won pergi dengan tandu (mereka mungkin meninggal karena kehilangan darah). Sung-eon di panggil ke kantor polisi untuk menjawab pertanyaan tentang dua anak perempuan itu.

Yoon-hee datang ke TKP dan berkata "Hyeon-su". Hyeon-su lain terkunci lama oleh sang ibu di ruang bawah tanah. Yoon-hee akan melakukan segala sesuatu untuk Hyeon-su, setelah Hyeon-su tidur dia meninggalkan kamar anaknya dan teringat masalalu. Hyeon-su, masih dengan wajah penuh luka bakar mulai menunjukkan tanda-tanda perbaikan dan Yoon-hee kemudian melakukan sebuah operasi. Yoon-hee mematikan salah satu suplai oksigen gadis itu tetapi tidak membunuh gadis miskin itu, entah mengapa dia kembali terisak-isak dengan rasa bersalah dan kesedihan untuk "putri" nya. Dengan penuh kasih sayang Yoon-he membelai wajah gadis itu. Kemudian, gadis yang seluruh wajahnya itu di bungkus perban,Yoon-he sempat menyaksikan gadis lain bermain dengan teman-temannya (Sung-eon?) di Luar. Dia berkomentar tentang betapa cantiknya dia. Yoon-hee mengatakan bahwa dia "dia akan lebih cantik", anak perempuannya yang di perban mengatakan bahwa ibunya lebih menyukai anak itu dari pada dirinya. Yoon-hee kemudian dengan penuh kasih sayang memberitahu anaknya bahwa dia akan membuatkannya wajah baru. Sayangnya Yoon-hee tidak sepenuhnya menepati janjinya, dan hanya membuat kan masker wajah untuk putrinya (masker wajah terlihat sebelumnya dalam film itu ). Gadis tanpa wajah itu (sekarang dia tumbuh menjadi remaja) menyelinap keluar dari ruang bawah tanah dan melihat pesta ulang Hyeon-su dengan semua teman yang akan menjalani pembedahan. Yoon-hee kemudian buru-buru meninggalkan ruangan dan mengunci kembali ruang bawah tanah tempat gadis tanpa wajah itu di kurung. Gadis tanpa wajah itu berteriak dan memohon untuk menjadi cantik. Yoon-hee menangis di sisi lain pintu. Kemudian di hari itu, Yoon-hee mempersiapkan kue (awal film) dan membawanya ke kamar gadis tanpa wajah itu dan mengetahui bahwa anaknya telah gantung diri.

Hyeon-su kemudian menemukan kamar itu dan membuka lemari yang penuh dengan topeng yang dikenakannya selama bertahun-tahun dan buku harian diisi dengan kesedihan dan kebencian terhadap Hyeon-su dan teman-temannya. Hyeon-su kemudian menemukan sebuah perangkat seperti lemari es yang di simpan Yoon-hee untuk tubuh gadis tanpa wajah itu setelah kematiannya. Sung-eon, sekarang bebas dari kantor polisi dan mengunjungi rumah Hyeon-su dan ingin beristirahat, ketika membuka kunci pintu ruang bawah tanah dia bertemu dengan Yoon-hee. Sung-eon kemudian melihat apa yang dia percaya dengan matanya sendiri Hyeon-su tetapi sebenarnya gadis itu  adalah gadis dengan tanpa wajah dan terguncang, Sung-eon pingsan. Hyeon-su sadar Sung-eon di beri obat bius oleh ibunya.

Hyeon-su berada di meja operasi di sebelah mayat gadis tanpa wajah itu,dia mengenakan topeng yang menyerupai wajah Hyeon-su. Yoon-hee menyingkirkan topeng,dan mengatakan"wajah" dan memperlihatkan wajah asli putrinya. Hyeon-su mulai panik, tapi dia tidak bisa bergerak karena obat bius. Yoon-hee mengatakan pada Hyeon-su saatnya untuk memberikan wajahnya kembali dan mulai memotong wajahnya dengan pisau bedah tetapi berhenti ketika ia ingat betapa ia mencintainya. Yoon-hee jatuh ke lantai dalam kesedihan tapi mayat si gadis tanpa berwajah bangkit dan mencoba untuk memotong wajah Hyeon-su sambil berteriak "Saya ingin wajah saya kembali!". Yoon-hee berhenti dan mengatakan bahwa dia adalah putrinya berharga dan bahwa dia menyesal untuk semua yang dia lakukan padanya. Mayat tak berwajah mengerikan itu beralih kembali. Gadis itu adalah anak yatim piatu selama ini, bukan Hyeon-su nyata. Proses itu. Yoon-hee telah memotong wajah gadis yatim piatu dan memberikannya kepada Hyeon-su. Yoon-hee kemudian bertobat untuk dosa-dosanya dan  berjanji pada Gadis yatim piatu itu untuk pergi ke akhirat bersamanya. Namun, adegan terakhir menunjukkan anak yatim piatu, kembali pada bentuk tanpa wajah berambut panjang itu tiba-tiba muncul di samping tempat tidur Hyeon-su dan tangannya menjangkau wajahnya yang ada di wajah Hyeon-su, itu berarti bahwa ia belum puas dan masih ingin wajahnya kembali...

Sumber: wikipedia.org
CreditTrans: kbpkoreafamily.blogspot.com
Trans: Yuna@KBPKfamily
fo Share: Kumpul Bareng Penggemar Korea

TAKE OUT WITH FULL CREDITS !!

1 komentar:

  1. sist, lagu yg di nyanyiin di blog ini judulnya apa ya, enak banget lagunya :)

    BalasHapus